2.1.16

# Jawa Tengah # Kuliner

Nasi Kebuli Terakhir di RM Puas Pekalongan

Rasanya nggak menentu mendapatkan nasi kebuli terakhir di RM Puas Pekalongan.

RM Puas Pekalongan
Nasi Kebuli Rp 22.500,-

RM Puas adalah rumah makan lama yang sangat terkenal di Pekalongan, terletak di Jl Surabaya, di sebuah daerah yang kami sebut dengan kampung Arab. Meski pernah mengenyam masa kecil di Pekalongan, tapi saya belum pernah masuk ke rumah makan ini. Kasihan ya? Orangtua saya amat jarang mengajak kami makan diluar. Ibu saya rajin memasak. Ketenaran RM Puas hanya saya dengar dari teman-teman, sejak kecil dulu, sampai sekarang sudah dewasa, eh sudah agak tua.
Ketika berkesempatan ke Pekalongan beberapa hari lalu, saya langsung meletakkan RM Puas di urutan pertama. Antara dendam dan penasaran gitu. Maka ketika sore hari kami masih di Purwokerto, saya pun rewel minta segera berangkat ke Pekalongan. Sudah terbayang di jalan kami akan terjebak macet lama karena bersamaan dengan arus balik. Mengapa tidak makan besoknya saja? Karena saya sudah memesan hotel yang sudah termasuk sarapan, sedangkan siangnya lanjut ke Semarang. Masa iya perut mau dijejali nasi kebuli?
Keajaiban terjadi. Kemacetan tidak ada! Bahkan kode merah di waze yang menandakan ada kemacetan di jembatan Comal tidak tampak sama sekali. Lancar sampai Pekalongan. Namun lantaran dari Purwokerto sudah sore, sampai di Pekalongan sudah agak malam. Tepat di depan RM Puas jam 19.15. Sempat siap kecewa bahwa RM Puas tidak buka karena dari jauh tampak sepi.

Ternyata di plang depan tertulis "Tutup Jam 20.00." 

Pantas saja sudah tidak ada pengunjung selain kami. Saya bergegas ke dalam sampai lupa tidak memfoto apapun.

RM Puas Pekalongan
Clock wise: nasi kebuli Rp 22.500, nasi berkat Rp 16.500, gulai kambing Rp 15.500, nasi megono Rp 16.500, ayam panggang Rp 14.500.
Ketika memesan, langsung saya sebut nasi kebuli. Wah ternyata benar-benar serba nyaris semua, karena nasi kebulinya yang terkenal itu tinggal satu piring. Beberapa menu juga sudah habis. Jadi, saya pesan saja semua menu yang masih ada masing-masing satu piring. Hahahaaa.... Makannya pun kami share, yang mau silakan comot dari piring manapun, nggak perlu piring sendiri-sendiri. Rahat! Semua kebagian!
Ooo jadi begitu rasanya nasi kebuli? Enak, tapi menurut saya citarasa kambingnya kurang terasa. Atau mungkin itu yang disukai orang-orang ya? Mungkin orang-orang lebih suka citarasa yang demikian. Saya aja yang karena sering makan daging kambing dengan olahan minimal jadi merasa seperti itu. 

Menu rumah makan jadul ini memang sayang untuk dilewatkan jika ke Pekalongan. 

Dengan harga yang terjangkau, teman-teman juga bisa menikmati macam-macam hidangan khas Pekalongan, seperti megono. Tapi ingat, kalau kesini jangan kemalaman karena nasi kebulinya cepat habis dan jam 20.00 sudah tutup.

RM Puas
Jl. Surabaya No.32
Pekalongan
Jawa Tengah
Telpon 0285-424135
Jam buka: 08.00 - 20.00

6 comments:

  1. Pengen nih nyobain nasi kebulinya juga, kebetulan saya suka kalo olahan kambing yang gak terlalu "kambing" banget. Tapi sayang, saya tinggal di kota Bandung, bukan di jalan Bandung yang bisa tinggal melangkah aja supaya sampe di RM Puas.:')

    Salam kenal, mba. :)
    http://penjajakata.com/

    ReplyDelete
  2. Di gresik nasi kebuli di sajikan dengan krengsengan daging + sambel petis hitam dan biasa nya hanya ada saat ada hajatan #Kangen

    ReplyDelete
  3. Jam dua puluh sudah tutup, tidak puas ah.
    Wah itu menu diborong semuanya, aku kebagian fotonya saja, terlalu,
    Macet-macet, langsung wareg.

    ReplyDelete
  4. Sayang banget kalo rasa kambingnya gak nendang. Aku suka baunya malah haha..

    ReplyDelete
  5. Aku malah suka banget makan nasi kebuli, mba. Dulu di Ambon selalu dimasakin nasi kebuli. Tapi pindah ke Jakarta, belum nemu yang pas di lidah selain buatan tante di Ambon. Hehee. Di Condet, Jakarta juga ada nama RM puas tapi aku belum pernah nyoba. Jadi penasaran nih :)

    ReplyDelete
  6. Oh ternyata di Pekalongan ada RM Puas khusus nasi kebuli mba, di Pekalongan dah hampir 6 tahun engga tau ada RM enak di deket Kampung arab, jadi pengen nyoba mba :)

    ReplyDelete

Thank you for your comment. It will appear soon.